BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

What is one material that is biodegradable?

2023-11-20

Material yang mudah terurai atau biodegradable banyak digunakan saat ini karena semakin meningkatnya kesadaran akan dampak negatif limbah terhadap lingkungan. Salah satu material yang dianggap sebagai solusi untuk masalah tersebut adalah plastik biodegradable. Plastik biodegradable adalah plastic yang dapat diurai oleh organisme hidup seperti bakteri atau jamur dalam waktu tertentu. Di dalam artikel ini, kita akan membahas lebih detail mengenai plastik biodegradable, bagaimana ia bekerja, dan manfaat serta tantangannya.

Pertama-tama, kita perlu memahami betapa pentingnya material biodegradable. Limbah plastik konvensional memiliki dampak negatif terhadap lingkungan. Plastik yang terbuang akan menghabiskan waktu yang sangat lama untuk terurai, bisa mencapai ratusan hingga ribuan tahun. Selama periode tersebut, material tersebut akan mencemari lingkungan, mencemar tanah, air, serta membahayakan kehidupan hewan dan tumbuhan. Plastik biodegradable dianggap sebagai salah satu solusi dalam mengurangi masalah limbah ini.

Banyak jenis plastik biodegradable yang digunakan saat ini. Beberapa jenis plastik biodegradable paling umum adalah polilaktat (PLA), polibutilena adipat tersukai (PBAT), poliester alifatik, dan poli(3-hidroksibutirat) (PHB). Plastik ini mempunyai sifat-sifat yang serupa dengan plastik konvensional tetapi mereka mampu terurai dengan lebih cepat.

Plastik biodegradable bekerja melalui proses biodegradasi yang melibatkan organisme hidup, seperti bakteri dan jamur, untuk memecah molekul plastik menjadi bentuk yang lebih kecil dan lebih ramah lingkungan. Proses ini melibatkan dua tahapan utama: degradasi dan mineralisasi. Pada tahap degradasi, organisme hidup menguraikan rantai-layan plastik menjadi molekul-molekul yang lebih kecil. Kemudian, pada tahap mineralisasi, molekul plastik yang terurai ini diubah menjadi CO2, air, dan biomassa.

Keuntungan penggunaan plastik biodegradable cukup signifikan. Pertama, mereka membantu mengurangi jumlah limbah plastik yang terbuang dan hingga akhirnya, mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. Kedua, plastik biodegradable cenderung memiliki dampak karbon yang lebih rendah daripada plastik konvensional dalam proses produksinya. Faktanya, plastik konvensional berasal dari minyak bumi, sementara plastik biodegradable dapat diproduksi dari bahan-bahan nabati yang dapat diperbaharui seperti jagung atau singkong. Ketiga, material ini memungkinkan penggunaan ulang produk yang terbuat dari plastik biodegradable dan menyediakan pilihan yang lebih berkelanjutan dalam industri dan konsumen.

Namun, ada juga beberapa tantangan yang masih harus diatasi dalam penggunaan plastik biodegradable. Pertama, biodegradable bukanlah sinonim dengan ramah lingkungan. Beberapa plastik biodegradable membutuhkan kondisi lingkungan khusus, seperti suhu dan kelembaban yang tinggi, untuk terurai dengan baik. Apabila kondisi tidak memadai, plastik tersebut bisa terperangkap dan tetap ada di lingkungan selama bertahun-tahun. Kedua, beberapa plastik biodegradable tidak dapat terurai dengan sendirinya jika terbuang ke dalam lingkungan yang biasa seperti tempat pembuangan sampah konvensional atau laut. Oleh karena itu, pengelolaan limbah plastik biodegradable perlu diperhatikan agar pengaruhnya terhadap lingkungan dapat diperkecil.

Dalam rangka mengurangi dampak negatif dari limbah plastik, penggunaan plastik biodegradable bisa menjadi solusi yang menarik. Kemampuan mereka dalam terurai oleh organisme hidup memberikan harapan dalam mengurangi jumlah limbah plastik konvensional. Namun, perlu diingat bahwa penggunaan plastik biodegradable bukanlah satu-satunya langkah yang diperlukan untuk mengatasi masalah lingkungan, namun juga perlu ada upaya dalam mengurangi penggunaan plastik secara menyeluruh dan meningkatkan kesadaran akan pentingnya daur ulang limbah.