BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

What is the difference between biodegradable and compostable polymers?

2023-11-20

Apa Perbedaan Antara Polimer Biodegradable dan Polimer Compostable?

Polimer adalah materi yang terbuat dari rantai molekul berulang, dan dapat ditemukan dalam berbagai produk dan benda sehari-hari kita. Beberapa polimer tradisional, seperti plastik, memiliki efek negatif pada lingkungan karena mereka lambat terurai dan tidak dapat diuraikan oleh organisme alam. Untungnya, ada perkembangan baru dalam hal bahan polimer yang lebih ramah lingkungan, seperti polimer biodegradable dan polimer compostable.

Polimer biodegradable dan compostable adalah dua jenis polimer yang dirancang agar ramah lingkungan dan dapat diuraikan secara alami. Meski mungkin terdengar mirip, keduanya memiliki perbedaan fundamental yang penting untuk dipahami.

Polimer biodegradable adalah polimer yang dapat diuraikan oleh mikroorganisme, seperti bakteri atau jamur, menjadi senyawa yang lebih sederhana dan aman secara alamiah. Prosedur biodegradasi ini dapat memakan waktu beberapa bulan hingga beberapa tahun, tergantung pada jenis polimer dan kondisi lingkungan di mana polimer tersebut berada. Salah satu contoh polimer biodegradable yang umum adalah polimer polilaktat (PLA), yang terbuat dari minyak jagung dan gula tebu. PLA dapat diurai menjadi asam laktat oleh mikroorganisme, yang kemudian dapat digunakan oleh tanaman sebagai nutrisi. Polimer ini kemudian dapat digunakan kembali sebagai kompos atau pupuk organic.

Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua polimer biodegradable adalah kompatibel dengan proses daur ulang tradisional. Beberapa jenis polimer biodegradable masih memerlukan kondisi khusus, seperti suhu tinggi atau kelembaban yang tinggi, untuk dapat terurai dengan cepat. Oleh karena itu, penggunaan polimer biodegradable harus dipertimbangkan dengan hati-hati untuk memastikan bahwa mereka akan terurai dengan benar di lingkungan yang ada.

Di sisi lain, polimer compostable adalah jenis polimer yang tidak hanya dapat diuraikan, tetapi juga dapat menghasilkan kompos bergizi ketika terurai. Polimer compostable memerlukan kondisi khusus, seperti kelembaban tinggi dan suhu yang stabil, untuk meluruhkan menjadi kompos dalam waktu relatif singkat. Kondisi ini biasanya dapat dipenuhi dengan memasukkan polimer compostable ke dalam sistem kompos industri atau rumah tangga. Salah satu contoh polimer compostable yang umum adalah asam polilaktat (PLA), yang memiliki kemampuan untuk terurai menjadi asam alami ketika di dalam lingkungan kompos. Kompos yang dihasilkan dapat digunakan sebagai pupuk untuk meningkatkan kesuburan tanah.

Perbedaan utama antara polimer biodegradable dan compostable terletak pada hasil akhir dari proses dekomposisinya. Polimer biodegradable hanya perlu terurai menjadi senyawa yang lebih sederhana untuk dianggap sebagai terurai secara alami. Sementara itu, polimer compostable harus terurai menjadi kompos yang dapat memberikan manfaat nutrisi bagi tanah. Polimer compostable akan memberikan kontribusi yang positif untuk proses daur ulang dan pengurangan limbah bahan yang dibuang di tempat pembuangan sampah.

Penting untuk diingat bahwa pilihan antara polimer biodegradable dan compostable haruslah disesuaikan dengan tujuan dan kebutuhan kita. Jika kita ingin meminimalkan dampak lingkungan jangka panjang, terutama ketika menggunakan plastik sekali pakai, polimer compostable akan menjadi pilihan yang lebih baik. Namun, kita juga harus memastikan bahwa kondisi yang sesuai untuk dekomposisi polimer tersebut tersedia.

Secara keseluruhan, polimer biodegradable dan compostable adalah alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada polimer tradisional. Keduanya memberikan solusi yang lebih berkelanjutan untuk menemukan pengganti yang lebih baik pada produk-produk yang lebih berbahaya bagi lingkungan. Dengan pemahaman tentang perbedaan antara keduanya, kita dapat membuat pilihan yang lebih bijak dalam pemilihan produk dan bahan yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari.