BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

What is the theory of biodegradable plastic?

2023-11-21

Teori Plastik Biodegradable: Ramah Lingkungan yang Menjanjikan

Pemanasan global dan polusi plastik telah menjadi perhatian utama di seluruh dunia. Dalam upaya untuk mengurangi dampak negatif plastik terhadap lingkungan, terdapat peningkatan dalam pengembangan dan penggunaan plastik yang dapat terurai secara alami. Salah satu solusi yang menjanjikan adalah penggunaan plastik biodegradable.

Plastik biodegradable, juga dikenal sebagai plastik terurai atau plastik biodegradable, adalah jenis plastik yang dapat terurai secara alami oleh mikroorganisme seperti bakteri dan jamur. Ini berbeda dengan plastik konvensional yang membutuhkan waktu bertahun-tahun atau bahkan berabad-abad untuk terurai.

Teori di balik plastik biodegradable didasarkan pada sifat kimia dan fisik plastik tersebut. Plastik biodegradable umumnya terbuat dari bahan organik atau polimer yang mudah dipecah oleh mikroorganisme. Proses terurai ini terjadi melalui proses biologi yang menguraikan molekul plastik menjadi senyawa organik yang dapat diuraikan lebih lanjut oleh mikroorganisme. Senyawa organik tersebut kemudian dapat digunakan sebagai sumber energi oleh organisme lain dalam siklus makanan alami.

Ada beberapa jenis bahan yang dapat digunakan dalam pembuatan plastik biodegradable. Salah satunya adalah polihidroksialkanoat (PHA), yang diproduksi oleh beberapa jenis bakteri sebagai cadangan energi. PHA dapat diperoleh secara alami maupun dibuat secara sintetis melalui rekayasa genetika. Karena sifat biodegradable dan kemampuannya untuk diubah menjadi nutrisi oleh mikroorganisme, PHA menjadi salah satu bahan utama dalam pengembangan plastik biodegradable.

Selain PHA, bahan lain yang umum digunakan adalah polilaktat (PLA), yang diperoleh dari pati tanaman seperti jagung. PLA juga dapat terurai secara biologis oleh mikroorganisme dengan bantuan air dan panas. Namun, karena harga produksi yang lebih tinggi dan sifat mekanis yang lebih rapuh dibandingkan dengan plastik konvensional, PLA masih dalam pengembangan untuk penggunaan yang lebih luas.

Teori di balik plastik biodegradable juga mencakup faktor lingkungan yang memengaruhi kecepatan degradasi plastik. Beberapa faktor yang mempengaruhi proses terurai ini meliputi suhu, kelembaban, serta ketersediaan mikroorganisme pengurai. Suhu dan kelembaban yang tinggi cenderung mempercepat proses degradasi, sementara lingkungan yang kurang ramah mikroorganisme pengurai akan memperlambat proses ini. Oleh karena itu, ketika menggunakan plastik biodegradable, penting untuk mempertimbangkan kondisi lingkungan tempat plastik tersebut akan terurai.

Penggunaan plastik biodegradable di berbagai industri telah menunjukkan potensinya dalam mengurangi dampak lingkungan. Salah satu contohnya adalah dalam industri pertanian. Plastik biodegradable dapat digunakan sebagai bahan pembungkus untuk pupuk dan bibit. Setelah digunakan, plastik ini akan terurai secara alami dan mengurangi risiko polusi plastik dalam tanah dan air.

Selain itu, plastik biodegradable juga dapat digunakan dalam pembuatan kantong belanja, botol minuman, dan peralatan makan sekali pakai. Dalam kondisi yang sesuai dengan lingkungan terurai, plastik ini dapat membantu mengurangi jumlah sampah plastik yang akhirnya mencemari lautan dan mengancam kehidupan laut.

Namun, penting untuk diingat bahwa sifat biodegradable plastik dapat bervariasi tergantung pada kondisi lingkungan tempat plastik tersebut akan terurai. Proses degradasi yang melibatkan mikroorganisme juga memerlukan waktu yang berbeda tergantung pada jenis plastik dan kondisi lingkungan.

Plastik biodegradable menawarkan potensi yang menjanjikan dalam mengurangi dampak negatif plastik terhadap lingkungan. Namun, perlu disadari bahwa solusi ini hanyalah salah satu dari berbagai pendekatan yang diperlukan untuk mengatasi persoalan plastik yang kompleks. Penting untuk terus mendorong inovasi dan kesadaran akan penggunaan plastik yang bertanggung jawab dalam upaya melindungi lingkungan.