BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

are biodegradable bags good for the environment

2023-11-22

Dalam era modern ini, kesadaran akan lingkungan semakin meningkat. Semakin banyak orang yang mulai memikirkan dampak dari kebiasaan hidup mereka terhadap bumi. Salah satu langkah yang diambil oleh individu dan perusahaan adalah penggunaan tas yang bisa terurai secara alami, atau yang biasa dikenal sebagai tas yang dapat terdegradasi.

Tas yang dapat terdegradasi, atau dalam istilah yang lebih umum disebut sebagai tas biodegradable, merupakan alternatif yang lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan tas plastik konvensional. Dibuat dari bahan-bahan yang mudah terurai oleh mikroorganisme alami, tas jenis ini membantu mengurangi masalah sampah plastik yang sulit terurai di alam.

Salah satu keuntungan utama dari tas biodegradable adalah bahwa mereka dapat terurai secara alami dalam waktu yang lebih singkat dibandingkan dengan tas plastik biasa. Dalam kondisi yang tepat, tas plastik konvensional dapat mengambil ratusan tahun untuk terurai sepenuhnya, sedangkan tas biodegradable dapat terurai dalam beberapa bulan hingga beberapa tahun tergantung pada bahan yang digunakan.

Saat ini, ada beberapa jenis bahan yang umumnya digunakan dalam pembuatan tas biodegradable. Misalnya, banyak tas biodegradable yang terbuat dari pati jagung, pati singkong, atau bahan serat alami seperti bambu atau kapas. Bahan-bahan ini mudah terurai oleh mikroorganisme alami di tanah atau air, mengurangi dampak negatif yang dihasilkan.

Selain itu, tas biodegradable juga dapat di daur ulang, yang merupakan cara lain untuk mengurangi dampak terhadap lingkungan. Beberapa produsen sudah mendesain tas biodegradable agar dapat di daur ulang setelah digunakan. Dengan cara ini, tas tersebut dapat dimanfaatkan kembali dan menghindari pembuangan yang berlebihan.

Namun, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum kesimpulan definitif dapat ditarik mengenai kebaikan tas biodegradable. Salah satunya adalah bahwa proses terurai secara alami tergantung pada kondisi lingkungan yang tas tersebut terkena. Jika tas tersebut terkubur dalam lapisan tanah yang padat atau tersembunyi di dalam kantong sampah di bawah sinar matahari, proses terurai bisa lebih lambat atau bahkan tidak terjadi sama sekali.

Selain itu, produksi tas biodegradable juga dapat menghasilkan emisi gas rumah kaca, terutama jika penggunaan bahan-bahan organik seperti pati jagung atau pati singkong melibatkan penggunaan pestisida atau pupuk kimia dalam proses pertanian. Oleh karena itu, perlu ada perhatian dalam memilih produsen yang memproduksi tas biodegradable secara bertanggung jawab.

Selanjutnya, meskipun tas biodegradable lebih ramah lingkungan daripada tas plastik konvensional, tetapi ini tidak berarti kita boleh menggunakannya secara berlebihan. Tetap penting untuk mengurangi penggunaan tas secukupnya dan menggunakan alternatif yang dapat digunakan berkali-kali seperti tas belanja kain atau tas belanja tahan lama.

Dalam kesimpulannya, tas biodegradable adalah alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada tas plastik konvensional. Kemampuannya untuk terurai secara alami dan punya potensi untuk didaur ulang membuatnya memiliki dampak negatif yang lebih rendah terhadap lingkungan. Namun, penting untuk tetap memperhatikan cara penggunaan dan produksi tas biodegradable agar dapat meminimalkan dampak buruk sebanyak mungkin.