BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

biodegradable plastic bags from corn starch

2023-11-23

Kantong plastik menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari kita. Mereka digunakan untuk membawa belanjaan, membungkus makanan, dan dalam banyak situasi lainnya. Namun, masalah muncul ketika kita menyadari dampak lingkungan yang disebabkan oleh plastik konvensional yang tidak dapat terurai. Akhirnya, para ilmuwan mencari solusi alternatif yang ramah lingkungan dan biodegradable plastic bags from corn starch muncul sebagai salah satu solusinya.

Tas plastik yang terbuat dari pati jagung sangat populer karena berbagai alasan. Pertama-tama, bahan dasar dari tas ini adalah pati jagung, yang merupakan bahan alami dan terbarukan. Ini berarti bahwa dalam memproduksi tas plastik ini tidak perlu menggunakan minyak bumi atau sumber daya alam lainnya yang terbatas. Selain itu, pertumbuhan tanaman jagung untuk produksi tas plastik ini juga menghasilkan oksigen, yang membantu mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan.

Proses pembuatan tas plastik dari pati jagung cukup sederhana. Pertama-tama, pati jagung diekstraksi dari tanaman. Ekstraksi ini melibatkan menghancurkan pati jagung menjadi serbuk halus dan menggabungkannya dengan air. Campuran tersebut kemudian dipanaskan dan diproses hingga menjadi plastik yang dapat dibentuk menjadi tas.

Salah satu keunggulan tas plastik dari pati jagung adalah komposisi kimianya secara alamiah terurai. Ini berarti bahwa ketika tas ini dibuang, mereka akan terurai dengan sendirinya dalam waktu yang relatif singkat, dibandingkan dengan plastik konvensional yang dapat membutuhkan waktu hingga 500 tahun untuk terurai. Dalam kondisi yang tepat, tas plastik dari pati jagung dapat terurai dalam beberapa bulan hingga beberapa tahun.

Hal ini sangat penting ketika kita mempertimbangkan fakta bahwa setiap tahun jutaan ton sampah plastik mencemari lautan dan lahan di seluruh dunia. Tas plastik yang tidak terurai sangat berkontribusi terhadap masalah ini dan oleh karena itu, penggunaan tas plastik dari pati jagung dapat membantu mengurangi dampak negatif tersebut.

Selain itu, tas plastik dari pati jagung juga lebih ramah lingkungan ketika harus dibuang. Karena mereka terurai menjadi bahan organik yang alami, mereka tidak meninggalkan jejak polusi yang merugikan. Di sisi lain, tas plastik konvensional seringkali berakhir di tempat pembuangan sampah yang menumpuk selama bertahun-tahun dan merusak lingkungan sekitarnya. Dengan menggunakan tas plastik dari pati jagung, kita dapat berkontribusi pada pengurangan sampah dan bahan limbah yang merugikan lingkungan.

Namun, ada juga beberapa kekurangan dalam penggunaan tas plastik dari pati jagung. Pertama-tama, mereka cenderung lebih mahal daripada tas plastik konvensional. Ini adalah karena biaya produksi yang lebih tinggi dan fakta bahwa belum ada skala produksi yang besar untuk tas ini. Harga yang lebih tinggi ini mungkin menjadi penghalang bagi beberapa orang untuk beralih menggunakan tas plastik dari pati jagung.

Selain itu, tas plastik dari pati jagung juga memiliki keterbatasan dalam hal ketahanan dan daya tahan. Mereka cenderung lebih mudah robek dan tidak dapat digunakan untuk membawa objek berat atau tajam. Oleh karena itu, mereka mungkin tidak cocok dalam situasi tertentu di mana kekuatan dan daya tahan tas plastik diperlukan.

Secara keseluruhan, tas plastik dari pati jagung adalah langkah positif menuju pengurangan dampak negatif plastik konvensional terhadap lingkungan. Mereka ramah lingkungan, terurai dengan sendirinya, dan tidak meninggalkan limbah polusi. Namun, mereka juga memiliki kekurangan seperti harga yang lebih tinggi dan keterbatasan dalam kekuatan dan daya tahan. Oleh karena itu, penting bagi kita sebagai konsumen untuk mempertimbangkan penggunaan tas ini dengan bijak dan memilih kapan dan di mana kita dapat menggunakannya untuk mengurangi dampak negatif pada lingkungan.