BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

biodegradable vs. compostable plastic

2023-11-24

Bioplastik yang ramah lingkungan, yang mencakup biodegradable dan compostable plastic, semakin populer dalam upaya untuk mengurangi dampak negatif plastik konvensional terhadap lingkungan. Namun, masih banyak kebingungan tentang perbedaan antara biodegradable dan compostable plastic, dan bagaimana keduanya mempengaruhi lingkungan. Artikel ini akan menjelaskan perbedaan antara biodegradable dan compostable plastic, serta dampaknya pada lingkungan.

Biodegradable plastic adalah plastik yang dapat didegradasi menjadi komponen organik alami (misalnya air, karbon dioksida, dan biomassa) melalui proses alami yang dikenal sebagai biodegrasi. Plastik jenis ini dapat terurai dalam waktu tertentu tergantung pada kondisi lingkungan, termasuk suhu, kelembaban, dan mikroorganisme yang terlibat dalam proses degradasi. Beberapa plastik biodegradable dapat diurai dalam beberapa bulan, sementara yang lain bisa membutuhkan beberapa tahun.

Namun, penting untuk memperhatikan bahwa biodegradable plastic tidak selalu berarti ramah lingkungan. Kadang-kadang, biodegradable plastic masih memiliki dampak negatif terhadap lingkungan karena mereka dapat meninggalkan residu beracun atau mikroplastik setelah terurai. Selain itu, proses biodegradasi juga dapat membutuhkan kondisi lingkungan yang khusus, seperti suhu dan kelembaban yang tinggi, yang mungkin tidak terpenuhi di beberapa daerah.

Di sisi lain, compostable plastic adalah jenis plastik yang juga dapat terurai secara biologi, tetapi dengan syarat-syarat tertentu. Compostable plastic dapat terurai dalam kondisi komposting komersial atau rumah tangga dalam waktu yang relatif singkat, biasanya kurang dari enam bulan. Dalam proses komposting, plastik ini menghasilkan kompos yang berguna dan ramah lingkungan.

Namun, penting untuk mencatat bahwa tidak semua plastic yang diberlabel "compostable" akan terurai dengan benar di lingkungan rumah tangga. Beberapa komunitas hanya memiliki fasilitas komposting komersial, yang berarti plastik kompos harus dikirim ke fasilitas komposting yang sesuai. Jika plastik kompos ini masuk ke tempat pembuangan akhir yang tidak diatur dengan baik, mereka mungkin juga tidak terurai dengan benar.

Keuntungan utama biodegradable dan compostable plastic adalah mereka tidak meninggalkan samarata besar limbah plastik di lingkungan selama jangka waktu yang panjang. Mereka membantu mengurangi jumlah plastik konvensional yang disimpan di tempat pembuangan akhir atau tersebar di alam liar. Dalam beberapa kasus, biodegradable dan compostable plastic bahkan dapat membantu memperkaya tanah dengan menambahkan nutrien melalui proses komposting.

Namun, penting untuk dilakukan penggunaan yang tepat dari plastik ini untuk memaksimalkan manfaat lingkungan mereka. Misalnya, penggunaan biodegradable atau compostable plastic untuk sekali pakai yang hanya digunakan sekali sebelum dibuang akan mengurangi dampaknya pada lingkungan. Jika plastik tersebut dapat digunakan kembali atau didaur ulang, ini akan memberikan manfaat yang lebih besar bagi lingkungan.

Selain itu, penting bagi konsumen untuk mengenali dan memahami label yang tertera pada plastik biodegradable dan compostable. Organisasi dan sertifikasi yang kredibel seperti Biodegradable Products Institute (BPI) atau European Bioplastics memiliki standar dan logo yang dapat membantu mengidentifikasi plastik yang sesuai dengan definisi biodegradable dan compostable.

Dalam kesimpulan, biodegradable dan compostable plastic adalah alternatif yang menarik untuk mengurangi dampak negatif plastik konvensional terhadap lingkungan. Meskipun keduanya dapat mengurangi jumlah limbah plastik yang bersirkulasi, penting untuk memperhatikan label dan kondisi penggunaan yang benar agar plastik ini dapat benar-benar ramah lingkungan.