BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

corn starch granules manufacturing process

2023-11-25

Proses Manufaktur Granula Pati Jagung

Pati jagung adalah jenis pati yang diperoleh dari biji jagung dan digunakan dalam berbagai aplikasi industri, termasuk sebagai bahan pembuat granula pati jagung. Granula pati jagung merupakan produk terdiferensiasi dari pati jagung yang dirancang khusus untuk memberikan keunggulan tertentu dalam penggunaannya.

Proses manufaktur granula pati jagung melibatkan serangkaian langkah yang kompleks dan terkoordinasi dengan baik. Berikut adalah penjelasan tentang langkah-langkah dalam proses manufaktur granula pati jagung:

1. Seleksi dan Persiapan Biji Jagung: Proses dimulai dengan pemilihan biji jagung berkualitas tinggi. Biji jagung yang rusak atau cacat harus dihindari. Setelah itu, biji jagung akan dibersihkan untuk menghilangkan kotoran, debu, dan bahan asing lainnya.

2. Penggilingan Biji Jagung: Biji jagung yang telah dibersihkan akan digiling menjadi tepung jagung menggunakan mesin penggilingan. Proses penggilingan bertujuan untuk memecah biji jagung menjadi partikel-partikel kecil. Hasil dari proses penggilingan ini adalah tepung jagung halus.

3. Pengolahan Pati Jagung: Tepung jagung halus kemudian diproses lebih lanjut untuk memisahkan pati jagung dari komponen lainnya seperti protein dan serat. Proses ini disebut dengan pemisahan pati jagung. Pemisahan dilakukan dengan menggunakan air sebagai medium untuk memisahkan pati dari fraksi protein dan serat. Proses pemisahan dilakukan dalam beberapa tahap, melibatkan penggunaan berbagai teknik seperti sistem filtrasi dan sentrifugasi.

4. Pencucian dan Pengeringan: Setelah pati jagung dipisahkan, produk pati yang diperoleh harus dicuci untuk menghilangkan sisa protein dan pati yang tidak diinginkan. Tahap pencucian ini sering melibatkan penggunaan air bersih untuk membersihkan produk pati secara menyeluruh. Setelah pencucian, pati jagung akan dikeringkan menggunakan teknik pengeringan seperti pengeringan udara panas atau pengeringan dalam vacuum. Tujuan dari tahap pengeringan ini adalah untuk mengurangi kadar air dalam pati jagung hingga mencapai kadar air yang diinginkan.

5. Proses Pemecahan Granula: Setelah pati jagung kering, granula pati jagung diproduksi dengan menggunakan teknik pemecahan. Proses pemecahan dilakukan dengan menggiling pati jagung kering menjadi partikel-partikel kecil berbentuk granula. Partikel-partikel ini memiliki karakteristik yang konsisten dalam hal ukuran dan bentuk, yang mempermudah dalam penggunaan dan menghasilkan produk granula pati jagung yang homogen.

6. Penyaringan dan Pemisahan: Setelah proses pemecahan granula, tahap selanjutnya adalah penyaringan dan pemisahan granula pati jagung dari partikel-partikel yang lebih kecil atau serbuk. Proses ini biasanya melibatkan penggunaan saringan atau mesh dengan ukuran yang sesuai untuk memisahkan granula dari serbuk halus.

7. Pengemasan: Setelah granula pati jagung dipisahkan dari partikel-partikel yang lebih kecil, granula dikemas dalam kemasan yang sesuai. Kemasan tersebut mungkin termasuk dalam bentuk kantong atau wadah yang dirancang khusus untuk menjaga kualitas dan kebersihan produk selama penyimpanan dan pengiriman.

Proses manufaktur granula pati jagung melibatkan tahapan dan kontrol yang ketat untuk memastikan kualitas produk yang dihasilkan. Setiap tahap memainkan peranan penting dalam menghasilkan granula pati jagung yang homogen, memiliki karakteristik tertentu, dan dapat digunakan dalam berbagai aplikasi industri. Dalam industri makanan, granula pati jagung umumnya digunakan sebagai bahan pengental, pelapis, dan berbagai produk pangan lainnya.