BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

disadvantages of biodegradable plastic

2023-11-25

Keberadaan plastik yang ramah lingkungan atau biodegradable plastic (disebut juga sebagai bioplastik) seringkali menjadi solusi yang dianggap paling baik untuk mengatasi masalah pencemaran plastik. Namun, seiring dengan peningkatan popularitasnya, terdapat beberapa kekurangan atau disadvantages of biodegradable plastic yang perlu kita perhatikan. Dalam artikel ini, akan dijelaskan beberapa kekurangan utama dari penggunaan bioplastic ini.

Pertama-tama, biodegradable plastic membutuhkan kondisi lingkungan yang sangat khusus agar dapat terurai dengan baik. Banyak jenis bioplastik hanya dapat terdekomposisi secara efektif dalam kondisi tempat pembuangan sampah yang sangat terkontrol, seperti di industri daur ulang atau melalui proses kompos yang khusus. Jika bioplastic ini berakhir di tempat pembuangan sampah umum, landfill, atau di lingkungan, mereka tidak akan terurai dengan baik dan masih akan membutuhkan waktu yang lama untuk terdekomposisi. Oleh karena itu, jika bioplastik tidak dikelola dengan benar, mereka masih memiliki potensi untuk menyebabkan kerusakan lingkungan yang sama seperti plastik konvensional.

Kedua, produksi biodegradable plastic juga dapat menyebabkan dampak negatif terhadap lingkungan. Meskipun bioplastic menggunakan bahan baku yang terbuat dari sumber hayati alami, seperti tanaman jagung atau tebu, namun pembuatannya membutuhkan sumber daya yang signifikan. Produksi bioplastik menghabiskan banyak air, energi, dan lahan untuk menanam tanaman yang dibutuhkan sebagai bahan baku. Selain itu, penggunaan pupuk dan pestisida dalam pertanian untuk menanam tanaman ini juga dapat menyebabkan kerusakan lingkungan, seperti pencemaran air dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Ketiga, biodegradable plastic juga dapat menciptakan masalah baru dalam daur ulang dan pengelolaan limbah. Meskipun beberapa jenis bioplastik dapat didaur ulang, namun masih terbatas pabrik daur ulang yang mampu memproses mereka. Akibatnya, bioplastik seringkali berakhir di tempat pembuangan sampah umum atau di lingkungan, sehingga tidak terurai dengan baik dan menciptakan masalah baru yang tidak terduga. Dalam beberapa kasus, bioplastik yang berakhir di landfills atau di laut dapat menjadi sumber lain dari pencemaran lingkungan dan membahayakan kehidupan laut.

Keempat, biodegradable plastic juga memiliki potensi untuk bersaing langsung dengan produksi pangan. Banyak tanaman yang digunakan sebagai bahan baku dalam produksi bioplastik, seperti jagung atau tebu, seringkali juga digunakan dalam industri pangan. Oleh karena itu, dengan menyalurkan lebih banyak tanaman untuk produksi bioplastik, dapat mempengaruhi produksi pangan secara keseluruhan. Jika populasi dunia terus bertambah dan permintaan akan pangan meningkat, kehadiran bioplastik yang bersaing dengan produksi pangan dapat menciptakan masalah baru dalam keberlanjutan pangan dan keamanan pangan.

Pada akhirnya, penting untuk diingat bahwa biodegradable plastic bukan satu-satunya solusi untuk mengatasi masalah plastik. Mengurangi penggunaan plastik secara keseluruhan, mendaur ulang plastik konvensional dengan benar, dan mengadopsi pola hidup yang ramah lingkungan adalah langkah-langkah yang juga penting dalam upaya melindungi lingkungan. Biodegradable plastic dapat menjadi bagian dari solusi ini, namun kita perlu memahami kekurangan dan memastikan pengelolaannya dengan bijak.