BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

disadvantages of non biodegradable plastics

2023-11-25

Plastik bukanlah hal yang asing bagi kita. Plastik digunakan dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari kita, dari kemasan makanan hingga alat-alat rumah tangga. Namun, seiring dengan kepraktisan dan kegunaannya, plastik juga memiliki dampak negatif yang serius terhadap lingkungan. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang kerugian dari plastik yang tidak dapat terurai secara alami atau yang disebut sebagai plastik non-biodegradable.

Plastik non-biodegradable adalah plastik yang tidak dapat diurai oleh mikroorganisme di alam. Jenis plastik ini umumnya terbuat dari bahan seperti polietilena, polipropilena, atau polivinil klorida. Ketahanan jangka panjang plastik ini merupakan kekuatan terbesarnya, tetapi juga merupakan salah satu kelemahannya yang paling merugikan.

Salah satu masalah besar dengan plastik non-biodegradable adalah penggunaan bahan baku fosil. Plastik non-biodegradable terbuat dari minyak bumi dan gas alam, sumber daya yang terbatas dan tidak dapat diperbarui. Penggunaan bahan baku fosil dalam produksi plastik non-biodegradable berarti meningkatnya ketergantungan kita pada sumber daya yang semakin langka dan berisiko. Selain itu, produksi plastik non-biodegradable juga memerlukan penggunaan energi yang besar, yang pada gilirannya menyebabkan emisi gas rumah kaca yang berdampak pada perubahan iklim.

Ketika plastik non-biodegradable dibuang ke alam, seperti di sampah atau di lautan, mereka tidak akan terurai dengan sendirinya. Plastik ini akan tetap ada dalam lingkungan selama beberapa ratus hingga ribuan tahun sebelum akhirnya terurai. Dalam proses terurai ini, plastik non-biodegradable masih akan tetap ada dalam bentuk mikroplastik, yaitu fragmen-fragmen kecil yang dapat mencemari tanah, air, dan makhluk hidup.

Keberadaan mikroplastik sangat merugikan bagi kehidupan di bumi. Mikroplastik dapat masuk ke dalam rantai makanan melalui konsumsi oleh organisme laut seperti ikan dan krustasea. Konsumsi mikroplastik oleh makhluk hidup dapat menyebabkan keracunan, kerusakan organ, dan bahkan kematian. Selain itu, mikroplastik juga memiliki kemampuan menyerap polutan bayak seperti pestisida dan logam berat. Ketika mikroplastik ini terakumulasi dalam tubuh organisme, mereka dapat mencapai tingkat yang berbahaya bagi manusia yang mengonsumsinya.

Selain dampak terhadap organisme laut, plastik non-biodegradable juga memiliki dampak serius pada ekosistem darat. Tanaman yang terkena kontaminasi oleh mikroplastik dapat mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan. Selain itu, keberadaan plastik non-biodegradable juga dapat menyebabkan pembuangan sampah yang berlebihan di lingkungan. Sampah plastik yang terlantar bukan saja merusak pemandangan, tetapi juga dapat menyebabkan banjir ketika mereka menyumbat saluran air.

Selain biaya lingkungan yang tinggi, penggunaan plastik non-biodegradable juga memiliki dampak kesehatan manusia yang serius. Banyak jenis plastik non-biodegradable mengandung bahan kimia berbahaya seperti Bisfenol-A (BPA) dan ftalat. Bahan kimia ini dapat lepas dan terkontaminasi makanan dan minuman yang dikemas dalam plastik. Pemaparan kronis terhadap bahan kimia ini dapat berdampak buruk pada sistem reproduksi, hormonal, dan perkembangan anak-anak. Bahkan, beberapa studi menunjukkan hubungan antara paparan BPA dengan peningkatan risiko penyakit kanker.

Dalam upaya mengatasi masalah sampah plastik non-biodegradable, beberapa langkah telah diambil. Beberapa negara telah melarang penggunaan kantong plastik sekali pakai, sedangkan negara lain mendorong inovasi dalam penggantian plastik dengan bahan yang lebih ramah lingkungan. Namun, masalah ini masih berlanjut dan membutuhkan kerja sama global dalam mengurangi penggunaan dan mempromosikan daur ulang serta penggunaan bahan alternatif.

Dalam kesimpulan, plastik non-biodegradable memiliki banyak kelemahan yang merugikan. Penggunaan bahan baku fosil yang terbatas, kontaminasi mikroplastik, dampak pada ekosistem dan kesehatan manusia, semuanya merupakan konsekuensi dari penggunaan plastik non-biodegradable. Oleh karena itu, upaya kolektif harus dilakukan untuk mengurangi penggunaan plastik non-biodegradable dan meningkatkan kesadaran akan dampak negatifnya pada lingkungan dan kesehatan kita.